Senin, 16 Mei 2011

akuntansi internasional chapter 13 (task2)

1. melacak evolusi dari standar untuk menerjemahkan laporan keuangan mata uang asing di Amerika Serikat.
kita telah menyinggung beberapa perkembangan evolusi dari standar terjemahan di negara-negara bersatu dalam bab ini. Pada akhir 1960-an dan awal 1970-an, dolar AS berada di bawah tekanan berat dari mata uang lainnya, dan pada tahun 1971 itu devalued sekitar 10 persen terhadap nilai emas resmi. Selama waktu itu, APB sedang mempelajari masalah terjemahan, dan pada tahun 1972, seperti yang kita catat sebelumnya, Akuntansi Research Study 12 yang merekomendasikan penerapan metode temporal terjemahan, diterbitkan. Namun, APB sedang bertahap dan FASB sedang diatur, jadi tidak ada dilakukan dengan ARS 12. Pada Desember 1973, FASB mengeluarkan pernyataan 1, pengungkapan informasi penjabaran mata uang asing, untuk menyelamatkan dari tekanan sementara dibahas pada isu-isu yang lebih substantif tentang bagaimana menerjemahkan laporan keuangan mata uang asing. Penting untuk dicatat bahwa dolar telah mendevaluasi lagi pada awal tahun 1973 dan akhirnya dipotong lepas mengambang bebas pada musim semi 1973. Dengan demikian, masalah terjemahan menjadi jauh lebih penting daripada sebelumnya bila dolar itu tetap terhadap sebagian besar mata uang utama. Selain itu, dolar pada dasarnya mengambang bawah nilai terhadap sebagian besar mata uang utama dunia industri. Pada 21 Februari 1974, dewan mengeluarkan memorandum diskusi tentang terjemahan yang ditujukan sejumlah isu penting. Setelah dengar pendapat publik diadakan, isu dalam nota diskusi adalah konsolidasi dan pemaparan draft dikeluarkan. Setelah mendengar tanggapan terhadap draf eksposur, dewan mengeluarkan pernyataan 8 Oktober 1975. Hal 410

2. jika buku dan catatan dari suatu entitas asing disimpan dalam mata uang lokal, bagaimana Anda tahu apakah atau tidak untuk menerjemahkan laporan keuangan ke mata uang pelaporan dengan menggunakan metode tarif saat ini atau metode temporal

daya tarik pendekatan temporal terletak pada fleksibilitas. Jika suatu negara adalah untuk perubahan dari akuntansi biaya historis dengan akuntansi nilai sekarang, metode temporal secara otomatis akan menerjemahkan seluruh aktiva dan kewajiban pada kurs saat ini. Daya tarik teoritis dari pendekatan ini adalah bahwa cabang-cabang dan anak perusahaan induk akan dijabarkan ke Dolar sedemikian rupa sehingga dolar akan menjadi unit tunggal ukuran. Beberapa orang menyatakan bahwa ini berarti bahwa perusahaan akan memperlakukan penjabaran operasi di luar negeri seolah-olah mereka semua telah terjadi dalam dolar. Lainnya tidak setuju dengan penilaian ini, tetapi percaya bahwa metode temporal hanya mengungkapkan dalam dolar biaya transaksi mata uang asing.
metode tarif saat ini yang paling mudah untuk menerapkan karena membutuhkan bahwa semua aset dan kewajiban diterjemahkan dengan nilai tukar saat ini. Hanya kekayaan bersih akan dijabarkan dengan menggunakan kurs historis. Pendekatan ini lebih mudah digunakan daripada yang lain karena perusahaan tidak harus melacak berbagai kurs historis. Hasil Pendekatan saat ini tingkat dalam laporan diterjemahkan bahwa mempertahankan ransum yang sama dan hubungan yang ada dalam mata uang lokal. Hal 409-410
3. apa adalah beberapa metode utama dapat Anda gunakan untuk memutuskan apakah atau tidak mata uang lokal atau mata uang pelaporan perusahaan induk merupakan mata uang fungsional entitas asing
• mata uang asing - arus kas yang terkait dengan aktiva secara individual entitas asing dan kewajiban terutama dalam mata uang asing dan tidak berdampak langsung terhadap kas perusahaan induk arus
• mata uang induk - arus kas yang terkait dengan aktiva secara individual entitas asing dan kewajiban berdampak langsung terhadap arus kas orang tua secara lancar dan tersedia untuk pengiriman uang ke perusahaan induk
hal 414

4. beberapa orang merasa bahwa penempatan dari penyesuaian penjabaran dalam komponen terpisah dari ekuitas merupakan pelanggaran dari prinsip inklusif dari pendapatan statement.apa pendapat Anda itu?

5. membandingkan dislosure informasi terjemahan dalam laporan 52 dengan ssap 20 dari Kerajaan Inggris
pada bulan April 1983, standar akuntansi panitia dari Kerajaan Inggris mengeluarkan pernyataan standar praktik akuntansi tidak ada 20 (SSAP 20), penjabaran mata uang asing. Sebelum waktu itu, metode terjemahan yang paling banyak digunakan di kerajaan bersatu adalah metode tarif saat ini (dikenal sebagai penutup - metode tarif di kerajaan bersatu). Namun, SSAP 20 memungkinkan penggunaan menutup - metode tarif atau metode temporal, tergantung pada hubungan operasi yang ada antara investor dan investee. Hal ini mirip dengan konsep mata uang fungsional dijelaskan dalam pernyataan 52 meskipun kesamaan antara standar negara-negara bersatu dan kerajaan bersatu, beberapa perbedaan penting juga ada
1. 20 SSAP tidak berhubungan dengan transaksi mata uang asing. Ini komentar dalam kata pengantar dengan standar yang transaksi mata uang asing harus diterjemahkan ke dalam mata uang pelaporan, tetapi tidak berurusan dengan banyak masalah yang tercakup dalam pernyataan 52
2. dari segi terminologi, laju tingkat penutupan menggunakan british daripada saat ini
3. Pernyataan 52 memerlukan penggunaan metode temporal untuk menerjemahkan laporan keuangan operasi dalam ekonomi sangat inflasi. 20 SSAP merekomendasikan bahwa perusahaan-perusahaan, di mana mungkin, menyesuaikan laporan keuangan untuk tingkat harga yang ada sebelum menerjemahkannya ke dalam kilogram.
4. 20 SSAP tidak memerlukan tingkat pengungkapan atas keuntungan dan kerugian terjemahan yang diperlukan dalam pernyataan 52. Selain itu, perusahaan-perusahaan Inggris tidak perlu mendirikan bagian tersendiri dalam ekuitas untuk memegang Selisih kurs karena mereka sudah menggunakan account cadangan untuk berbagai penyesuaian. SSAP 20 mensyaratkan pengungkapan dari gerakan pada cadangan selama tahun berjalan. Hal ini membutuhkan bahwa di suatu tempat nilai bersih keuntungan dan kerugian kurs termasuk dalam ekuitas dan laba bersih untuk periode yang diungkapkan. pembacaan SSAP 20 mengungkapkan dua poin menarik. yang pertama adalah bahwa sebagian besar perusahaan dipengaruhi oleh standar tidak harus mengubah praktek-praktek mereka secara material sejauh yang telah diperkirakan bahwa lebih dari 90 persen dari perusahaan multinasional Inggris menggunakan metode kurs penutupan ketika standar ini diadopsi. Pengalaman di Amerika Serikat itu justru sebaliknya ketika dikeluarkan pernyataan 52: dasarnya semua perusahaan menggunakan metode temporal. Poin lain adalah bahwa standar british tampaknya memiliki lebih banyak fleksibilitas dibangun dalam daripada standar AS.

6. Perbedaan antara statement 52 dengan SSAP 20 antara lain:
• SSAP 20 tidak berhubungan dengan transaksi mata uang asing. SSAP 20 membahas mengenai pengantar dalam standar transaksi mata uang asing yang harus diterjemahkan ke dalam mata uang pelaporan, tetapi tidak berhubungan dengan masalah yang tercakup dalam statement 52
• Dari segi terminologi, Inggris menggunakan closing rate dibandingkan dengan current rate.
• Statement 52 mensyaratkan penggunaan metode temporal untuk mentranslasikan laporan keuangan yang beroperasi di dalam keadaan ekonomi dengan tingkat inflasi yang tinggi. SSAP 20 merekomendasikan bahwa, apabila mungkin, penyesuaian laporan keuangan meggunakan tingkat harga sekarang sebelum ditranslasi menggunakan pound.
• SSAP 20 tidak mensyaratkan tingkat pengungkapan dari translasi keuntungan dan kerugian seperti yang disyaratkan dalam statement 52. Selain itu, Perusahaan Inggris tidak harus menyiapkan pemisahan seksi dalam ekuitas pemegang saham untuk menahan penyesuaian translasi semenjak mereka menggunakan akun pembalik untuk berbagai penyesuaian. SSAP 20 mensyaratkan pengungkapan pergerakan cadangan selama tahun berjalan. hal ini membutuhkan sejumlah nilai bersih dai pertukaran keuntungan dan kerugian termasuk dalam ekuitas dan di dalam perdapatan bersih untuk tahun pengungkapan.

7. Standar transaksi mata uang asing Kanada hampir serupa dengan standar Amerika dan berbeda dengan standar Inggris. Untuk laporan keuangan translasi mata uang asing dapat menggunakan metode temporal dan nilai sekarang tergantung karakteristik operasional dari dari operasi asing. Jika pelaporan perusahaan merupakan bagian integral dari operasi asing, metode temporal harus digunakan sama seperti statement 52. Translasi keuntungan dan kerugian diambil dari pendapatan kecuali berelasi dengan hutang jangka panjang. Keuntungan dan kerugian yang dialami dapat ditangguhkan dan diamortisasi. Jika pelaporan perusahaan mempertahankan operasi asing, metode nilai sekarang harus digunakan sesuai dengan statement 52. Jika dalam keadaan inflasi yang tinggi, laporan keuangan harus ditranslasikan ke dalam laporan mata uang menggunakan metode temporal sesuai dengan statement 52, tetapi tidak sesuai dengan SSAP 20 yang menjelaskan penyesuaian tingkat harga berubah sebelum translasi menggunakan metode closing rate.

8. Apa perbedaan translasi terhadap keuntungan dan kerugian yang diterapkan di negara-negara:
Eropa
Perbedaan translasi terhadap keuntungan dan kerugian di berbagai negara:
Beberapa negara seperti Inggris, Irlandia, dan Belanda memiliki standar yang sama seperti statement 52 yang mensyaratkan transaksi terhadap keuntugan dan kerugian dimasukkan dalam laporan penerimaan. Sedangkan negara Perancis dan Jerman tidak memiliki standar khusus. Hampir di semua negara Eropa metode current rate dan temporal diperbolehkan kecuali Jerman yang mengharuskan metode temporal. Perancis menggunakan metode temporal untuk integrasi perusahaan asing (sama seperti menggunakan pelaporan mata uang sebagai mata uang fungsional) dan metode current rate (sama dengan menggunakan mata uang asing sebagai mata uang asing fungsional). Keuntungan dan kerugian diperlakukan sama seperti dalam statement 52. Negara Jepang menggunakan metode temporal. Penyesuaian translasi untuk anak perusahaan asing dilaporkan sebagai aset atau kewajiban.

Inggris
Metode translasi yang paling banyak digunakan di Inggris metode current rate (dikenal sebagai metode harga penutupan di Inggris). SSAP 20 memperbolehkan penggunaan metode harga penutupan atau metode temporal, berdasarkan hubungan operasi yang ada diantara investor dan investee.

Kanada
Metode translasi Kanada serupa dengan standar Amerika dan berbeda dengan standar Inggris. Untuk laporan keuangan translasi mata uang asing dapat menggunakan metode temporal dan nilai sekarang tergantung karakteristik operasional dari dari operasi asing. Jika pelaporan perusahaan merupakan bagian integral dari operasi asing, metode temporal harus digunakan sama seperti statement 52. Translasi keuntungan dan kerugian diambil dari pendapatan kecuali berelasi dengan hutang jangka panjang. Keuntungan dan kerugian yang dialami dapat ditangguhkan dan diamortisasi. Jika pelaporan perusahaan mempertahankan operasi asing, metode nilai sekarang harus digunakan sesuai dengan statement 52. Jika dalam keadaan inflasi yang tinggi, laporan keuangan harus ditranslasikan ke dalam laporan mata uang menggunakan metode temporal sesuai dengan statement 52, tetapi tidak sesuai dengan SSAP 20 yang menjelaskan penyesuaian tingkat harga berubah sebelum translasi menggunakan metode closing rate.
9. Dalam IAS 21 laporan keuangan translasi mata uang asing biasanya menggunakan metode closing rate dan temporal method tergantung dari karakteristik operasi dari operasional asing. ketika menggunakan merode nilai penutupan dan translasi laporan pendapatan, nilai rata-rata harus digunakan. Operasi dalam keadaan inflasi yang tinggi harus disesuaikan untuk inflasi lokal sebelum ditranslasi ke dalam laporan mata uang. Translasi keuntungan dan kerugian diambil dari ekuitas pemegang saham.

Diskusi

1. Kami memilih A. Metode temporal, karena metode temporal merupakan insulates entitas asing dari dampak inflasiatas aset nonmoneter. Jadi, meskipun mata uang lokal dianggap sebagai mata uang fungsional dari sudut pandang operasi, mata uang pelaporan dianggap sebagai mata uang fungsional dari sudut pandang nilai tukar.
2. Kelemahan FAS NO 52 :
1. Sudut pandang pelaporan :Tidak konsisten dengan teori konsolidasi
2. Biaya historis : melakukan translasi suatu saldo yang diukur berdasarkan biaya historis dengan kurs nilai kini akan mengahasilkan jumlah dollar AS yang bukan merupakan biaya historis perusahaan tersebut.
Kelebihan FAS NO 52 :
1. Mata uang digunakan secara konsisten kecuali jika ada perubahan dalam hal ekonomi

Dirancangnya FAS NO 52 tidak akan melemahkan posisi IAS karena IAS merupakan standar internasional dan banyak perusahaan-perusahaan dunia yang menggunakan standar IAS.
3. Menurut kami penerapan FAS NO 52 tidak sia-sia karena sudah cukup mengatasi permasalahan-permasalahan yang ada pada FAS NO 8, dan tujuannya pun berbeda FAS NO 52 menggunakan sudut pandang induk perusahaan. FAS NO 52 pernyataan standar akuntansi yang wajib diterapkan di AS, mengharuskan pelakuan berikut ini untuk translasi mata uang asing :
1. Pada tanggal suatu transaksi diakui, setiap aktiva,pendapatan,beban, keuntungan atau kerugian yang terjadi dari suatu transaksi harus diukur dan dicatat dalam mata uang fungsional perusahaan yang melakukan pencatatan dnegan menggunakan kurs nilai tukar yang berlaku pada tanggal tersebut.
2. Pada setiap tanggal neraca setiap saldo yang berdenominasi dalam suatu mata uang haru selain mata uangfungsional perusahaan yang melakukan pencatatan harus disesuaikan untuk mencerminkan kurs nilai uang terkini.

Problems
1. a. jika dollar sebagai mata uang fungsional juga sebagai mata uang pelaporan maka akan berdampak pada laporan laba rugi dengan adanya keuntungan pertukaran kurs karena pinjamanya dari dollar kanada melemah terhadap dollar US yang digunakan perusahaan Rouse sebagai mata uang fungsional.
b. lindung nilai yang di maksud adalah perlindubgan risiko valuta asing yang memfokuskan pada variable yang mempengaruhi pendapatan dan beban suatu perusahaan dalam mata uang asing.
c. jika mata uang dollar kanada sebagai mata uang fungsional akan lebih baik karena tidak akan melakukan translasi mata uang asing karena operasinya dilaksanakan di kanada.
d. dollar kanada, karena operasi atau kegiatan perusahaan rouse berada di kanada, dan juga keuangannya lebih dari 90% berasal dari peminjaman terhadap kreditor kanada.

2. a. kuartal ke empat tahun 1974 ke kuartal pertama 1975 dollar AS menguat terhadap poundstreling sedangkan kuartal pertama tahun 1975 ke kuartal pertama 1976 melemah terhadap poundsterling.
b. menggunakan metode temporal karena kurs yang digunakan berubah-ubah dapat dilihat dari HPPnya menggunakan kurs yang berbeda dengan penjualan bersuh.
c. dalam translasi mata uang asing pada tahun 1975 penjualan bersih walau dalam poundstreling dari £5,020 meningkat menjadi £5,390 dalam tahun 1976 akan tetapi akibat translasi ke dollar AS yang menguat terhadap poundsterling menyebabkan penuruna ke penjualan bersih dari $12,050 menjadi $10,730. Hal yang serupa juga terjadi pada keuntungan bersih dari £220 menjadi £295 sedangkan dalam dollar AS $700 menjadi $30. Untuk penjualan bersih poundsterling £5,020 menjadi £5,390 meningkat sebesar 7,4% sedangkan dalam dollar AS $12,050 menjadi $10,730 menurun 11%. Dalam keuntungan bersih £220 menjadi £295 meningkat 34,1% sedangkan dalam dollar AS $700 menjadi $30 menurun 95,7%.

d. 1975 1976
Net sales 2,40 $ 12.050 1,99 $10.730
Cost of good 2,40 7.960 1,99 6.890
Gross profit 2,40 4.090 1,99 3.840
Operating expenses 2,40 2.800 1,99 2.620
Pre tax results 2,40 1.290 1,99 1.220
Income tax 2,40 750 1,99 626
Net earnings 2,40 $540 1,99 $594
Dari jawaban c di atas akan mengubah perubahan dalam dollar AS untuk keuntungan bersih dimana $540 menjadi $594 menguat 10% berbeda dengan jawaban c dimana $700 menjadi $30 menurun 95,7%.

Kasus Daimler benz
Menurut IAS: Laba/rugi pada monetary item valas jangka panjang (misal utang jangka panjang) dapat ditunda dan di write-off dengan dasar yang sistematis selama umur monetary item tersebut. Laba/rugi yang dihasilkan dari devaluasi yang mempengaruhi utang yang terjadi untuk membeli aset dapat digunakan untuk menyesuaikan nilai yang sedang berjalan dari aset yang bersangkutan dan dicatat sepanjang kehidupan aset tersebut, selama penyesuaiannya tidak mengakibatkan penurunan nilai pengganti atau nilai neto yang dapat direalisasikan. Translasi laporan keuangan mata uang asing menggunakan metode closing rate dan temporal tergantung pada karakteristik operasi perusahaan asing. Bila menggunakan metode closing rate maka dapat digunakan metode rata-rata atau current rate. Bila operasi perusahaan berada di negara yang tingkat inflasinya tinggi dapat disesuaikan terhadap inflasi lokal sebelum ditranslasikan ke dalam mata uang pelaporan atau dapat menggunakan metode temporal.
Sedangkan menurut FASB: kurs terkini dan kurs penutupan, untuk seluruh aktiva dan kewajiban lancer. Pendapatan dan beban dalam mata uang asing umumnya ditranslasikan dengan menggunakan kurs nilai tukar yang berlaku pada saat pos-pos tersebut diakui. Namun demikian untuk memudahkan pos-pos ini umumnya ditranslasikan dengan menggunakan rata-rata tertimbang kurs nilai tukar yang tepat untuk periode tersebut. Laporan keuangan sebuah operasi asing memiliki domisili pelaporannya sendiri, lingkungan mata uang local di mana perusahaan afiliasi asing melakukan usahanya. Suatu aktiva atau kewajiban dalam mata uang asing dikatakan menghadapi resiko mata uang asing jika ekuivalen dalam mata uang digunakan untuk mentranslasikan aktiva atau kewajiban tersebut. Metode Kurs Berganda menggabungkan kurs nilai tukar histories dan kurs nilai tukar kini dalam proses translasi. Berdasarkan Metode Kini-Non Kini, aktiva lancar dan kewajiban lancer anak perusahaan luar negeri ditranslasikan ke dalam mata uang pelaporan induk perusahaannya berdasarkan kurs kini. Aktiva dan kewajiban tidak lancer ditranslasikan berdasarkan kurs histories. Pos-pos laporan laba rugi (kecuali beban depresiasi dan amortisasi) ditranslasikan berdasarkan kurs rata-rata yang berlaku dalam setiap bulan operasi atau berdasarkan rata-rata tertimbang selama keseluruhan periode pelaporan. Beban depresiasi dan amortisasi ditranslasikan berdasarkan kurs histories yang tercatat saaat aktiva tersebut diperoleh. Namun demikian, metode ini tidak mempertimbangkan unsur ekonomis. Menggunakan kurs akhir tahun untuk mentranslasikan aktiva lancer secara tidak langsung menunjukkan bahwa kas, piutang, dan persediaan dalam mata uang asing sama-sama menghadapi resiko nilai tukar. Metode Moneter-Non Moneter juga menggunakan skema klasifikasi neraca unutk menentukan kurs translasi yang tepat. Aktiva dan kewajiban moneter ditranslasikan berdasarkan kurs kini. Pos-pos non moneter aktiva tetap, investasi jangka panjang, dan persediaan investor ditranslasikan dengan menggunakan kurs histories. Pos-pos laporan laba rugi ditranslasikan dengan menggunakan prosedur yang sama dengan yang dijelaskan untuk konsep kini-non kini. Dengan menggunakan metode temporal, tranlasi mata uang merupakan proses konversi pengukuran atau penyajian ulang nilai tertentu. Metode ini tidak mengubah atribut suatu pos yang diukur, melainkan hanya mengubah unit pengukuran. Translasi saldo-saldo dalam mata uang asing menyebabkan pengukuran ulang denominasi pos-pos tersebut tetapi bukan penilaian sesungguhnya. Berdasarkan GAAP AS, kas diukur berdasarkan jumlah yang dimiliki pada tanggal neraca. Piutang dan utang dinyatakan sebesar jumlah yang diperkirakan akan diterima atau akan dibayar pada saat jatuh temponya. Berdasarkan metode temporal, pos-pos moneter seperti kas, piutang, dan utang ditranslasikan berdasarkan kurs kini. Pos-pos moneter ditranslasikan dengan kurs yang mempertahankan dasar pengukuran pada awalnya. Secara khusus, aktiva yang nilainya dalam laporan mata uang asing sebesar biaya histories, ditranslasikan berdasarkan kurs histories. FAS No 52 mewajibkan penggunaan dolar AS sebagai mata uang fungsional untuk operasi luar negeri yang berdomisili dilingkungan dengan hiperinflasi. Prosedur ini akan mempertahankan nilai konstan ekuivalen dolar aktiva dalam mata uang asing, karena aktiva tersebut akan ditranslasikan menurut kurs historis. Pembebanan kerugian translasi atas aktiva tetap dalam mata uang asing terhadap ekuitas pemegang saham akan menimbulkan pengaruh yang signifikan terhadap rasio keuangan. Masalah translasi mata uang asing tidak dapat dipisahkan dari masalah akuntansi untuk inflasi asing. Dalam kasus daimlr benz dapat dilihat adanya kombinasi antara IAS dan FASB baik dari segi asset samapai dengan inflasi dari negara yang berbeda ataupun penyesuaiaanya.

0 komentar:

Poskan Komentar